Kadang berteman itu harus bermuka dua. Ya bermuka dua! Fake friends? Bisa dibilang gitu, tapi bisa juga nggak. Kenapa harus bermuka dua. Yaaa, supaya bisa tetep di lingkaran pertemanan itu. Kenapa? Karena biasanya kita bisa di ajak main, ngobrol atau bercanda bareng.

Pengalaman ini sebenernya selalu berulang dalam diri gue, entah kenapa. Apa karena mereka hanya baik sama gue kalau ada maunya doang atau emang karena muka gue jelek jadinya mereka baik sama gue karena emang mereka ada maunya. Tapi ga semuanya begitu. Ada yang masih bisa di pegang omongannya, ya bisa dipegang karena emang kalau teman itu mau kita ajak susah seneng. Ga cuma mau senengnya doang kan. Hari begini pun sebenernya udah susah nemu yang seperti itu. KEBANYAKAN mereka cuman yaaa, baik kalau ada maunya, dan mau dateng ke kita kalau emang pas lagi seneng-seneng aja.

Kebanyakan temen-temen gue pun bilang begitu. Yaaa, walaupun gue sendiri ga tau pada saat mereka cerita ke gue waktu itu dia posisinya bagaimana, emang mau temenan sama gue karena ada maunya atau emang ya pengen temenan kayak biasa ga di saat seneng doang tapi juga di saat susah.

Sebenernya gue juga ga munafik kok, gue baik sama orang-orang tertentu kalau emang gue ada maunya aja. Cuman gue sering berfikir, di saat gue bersikap seperti itu ke orang lain nah gue mau nggak kalau digituin juga!? Gue ya liat dulu ke orangnya. Kalau dia emang juga baik ke kita ya gue juga baik nggak pas saat gue ada mau aja. Yaah intinya kalau emang pada saat kita bersikap baik dan orang itu menyambut dengan baik juga dan tanpa embel-embel. Tapi pasti susah juga ngebedainnya.

Beberapa tahun terakhir ini gue ngalamin hal yang emang bikin sakit hati. Disaat gue bersedia membantu orang-orang yang kata mereka “temen” gue malah ditinggalin. Gue jujur bersedia ngebantu mereka lillahi ta’ala. Ngga mengharapkan balasan materi apapun. Cuman kenapa di akhirnya mereka ngelupain gue. Mereka baik dan bersikap seolah gue sahabatnya. Dan disaat mereka udah nggak butuh bantuan lagi mereka ninggalin gitu aja, boro-boro nanya “bro ada yang bisa dibantu nggak?”. Ujung-ujungnya mereka malah ngomongin gue dari belakang. Padahal pas gue lagi susah, gue ngga bersikap seperti itu ke mereka. Dan yang bikin sakit hati itu waktu gue berbalik mau minta tolong ke mereka. Mukanya keliatan banget nggak ikhlas.

Akhirnya ya gue strugling sendirian. Beberapa ya, emang masih mau bantu. Cuma justru mereka yang emang ngga baik kalo ada maunya doang. Gue anggep mereka itu sahabat dan sodara gue sendiri. Untuk mereka yang baik kalo cuma ada maunya doang, gue cuman bisa bilang “cukup tau aja!”.

Hingga hari ini.

Gue ngerasa cuma ada beberapa orang yang bisa gue anggep kayak saudara. cuma mereka sekarang sudah ga ada di deket gue lagi. Semuanya berpencar, ada yang kerja, ada yang kuliah juga.

Disini pun gue ngerasa orang-orang yang baik pas ada maunya malah bertambah. Gue cuma bisa bilang lagi, cukup tau aja. Semua hal yang gue kasih dan gue bantu insya alloh gue ikhlas. Cuma kadang perasaan kesel, gondok dan lain-lain masih nempel di hati. Bahkan orang yang dulu deket, gue anggap saudara sendiri juga makin kesini makin ngejauh. Dan berubah jadi tipe orang yang baik pas ada maunya aja.

Di tambah, dengan adanya beberapa adik kelas yang ternyata baik pas cuman ada maunya aja. Mereka yang entah kenapa kalau setiap seneng-seneng selalu milih-milih orang. Gue yang selalu disingkirin. Dan uniknya, kalau mereka butuh bantuan, dengan muka memelas dan mulut yang manis, tanpa malu-malu dateng ke gue minta bantuan ke gue. Gue cuman bilang dalem hati “cukup tau aja!”.

Yaaah gue cerita kayak gini ga cuman asal aja, gue menyadari emang ada yang kurang sama gue. Gue orang yang pendiam mungkin mereka ngga begitu suka. Orang yang mukanya keliatan serius, padahal gue masih doyan ngakak. Entah. Atau mungkin karena gue miskin, modal gue kurang, jadinya mereka nggak mau temenan sama gue. Wallahu alam.

Insya alloh, hati gue yang selalu ngerasa nggak enak karena diperlakukan seperti itu bisa semakin kuat dan banyak belajar. Gue masih tetep akan bantu mereka, di saat mereka susah, disaat mereka membutuhkan seseorang, insya alloh gue bisa jadi orang yang bisa bantu mereka, walaupun semampu gue.